Salurkan Bansos Sembako, Hendi Minta Sopir Angkot Taat SOP Kesehatan

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat menyerahkan bantuan kepada para sopir angkot.(ist)

SEMARANG, Jagaberita.com – Menyadari dalam situasi pandemi COVID-19 masih berlangsung, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi terus berupaya untuk mengurangi dampaknya terhadap masyarakat Kota Semarang.

Tidak hanya dari sisi medis, Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi tersebut juga terus berupaya meminimalisir dampa perkenomian masyarakat di tengah pandemi saat ini. Tak terkecuali para sopir angkot di Kota Semarang yang juga mendapatkan penyaluran bantuan sembako, Senin (21/9).

Bertempat di Balaikota Semarang, tak kurang dari 30 sopir angkot menerima bantuan secara langsung dari Hendi. Tidak hanya membagikan bantuan, Hendi, panggilan akrab Wali kota, juga berupaya memutus mata rantai persebaran virus Covid dengan mengedukasi sopir angkot tentang bahaya Covid-19. Di hadapan para sopir angkot, Hendi ingin mereka mengetahui dan memahami tentang bahaya virus Covid-19.

BACA JUGA  2020, Pemkot Semarang Akan Bangun Kelas Baru di 36 Sekolah

“Di seluruh dunia ada pandemi Covid, ini barang njelehi (menjengkelkan). Ini barang ora kethok (tidak tampak), tapi nek wong keno (terkena) ora ketututan (tidak tertolong) meninggal ya ada. Saat ini, orang yang meninggal akibat Covid di kota Semarang 600-an orang, yang positif 400-an, tapi yang sembuh ada 5.800 orang,” terang Hendi.

Dengan memberikan gambaran tentang bahaya Covid, Hendi ingin para sopir angkot kemudian taat di dalam menerapkan protokol kesehatan, seperti memakai masker dan rajin mencuci tangan. “Jadi pesan saya, Anda mau kerja silakan, tapi harus tetap jaga kesehatan. Sepakat mboten? Pakai masker, itu wajib. Cuci tangan sering-sering. Yang bisa menjaga diri Anda adalah Anda sendiri,” lanjut Hendi.

BACA JUGA  Sidak Rumah Pompa, Ganjar Temukan Pencemaran Sungai

Di hadapan sopir angkot, Hendi juga menjelaskan bahwa meski dalam kondisi pandemi covid yang menyerang Kota Semarang, Pemerintah tidak mengambil kebijakan Lockdown. Alasannya karena Hendi ingin masyarakat termasuk para sopir angkot tidak kehilangan pendapatan akibat kebijakan Lockdown. Dan sebagai kompensasi dari kebijakan tersebut, Hendi ingin seluruh masyarakat tegas menerapkan protokol kesehatan sebagai upaya menjaga Kota Semarang.

“Semarang tidak ada lockdown, atau PSBB. Saya ingin meskipun panjenengan pendapatannya turun, namun tetap masih bisa bekerja. Tetapi mari kita jaga kota ini bersama-sama, sepakat nggih?” tanya Hendi yang kemudian kompak dijawab sepakat oleh seluruh sopir angkot yang hadir siang itu.(jb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *