Microlibrary Kota Semarang Raih Penghargaan Internasional

Microlibrary Warak Kayu Semarang.(doc)

SEMARANG, Jagaberita.com – Warga Kota Semarang boleh berbangga hati, pasalnya salah satu area publik yang dibangun tepi Kali Semarang ruas Jalan Dr. Soetomo, terpilih menjadi desain perpustakaan terbaik pada ajang arsitektur internasional Architizer A+ Awards 2020.

Bangunan yang diberi nama Microlibrary Warak Kayu tersebut berhasil menyisihkan berbagai desain perpustakaan dari berbagai negara, antara lain Rural Library di Zhejiang (China), Architecture Library di Bangkok, (Thailand), – Hunters Point Library New York (Amerika), dan Billie Jean King Main Library di California (Amerika).

Microlibrary Warak Kayu Semarang sendiri merupakan perpustakaan pertama di Kota Semarang yang dibangun dengan menggunakan material fabrikasi limbah kayu. Didesain dengan sistem konstruksi Zollinger, menjadikan bentuknya menyerupai sisik kulit Warak (hewan mitologi khas Kota Semarang), sehingga dinamakanlah sebagai Microlibrary Warak Kayu.

Desain juga dirancang agar bangunan tersebut dapat tetap sejuk tanpa perlu menggungkan pendingin ruangan (AC). Desain Microlibrary Warak Kayu tersebut sendiri sejalan dengan semangat Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi dalam menerapkan konsep bangunan Eco Green dalam fasilitas publik yang ada di Ibu Kota Jawa Tengah.

BACA JUGA  KONI Kota Semarang Tunda Beberapa Kegiatan

Saat melakukan tinjauan beberapa waktu lalu, Wali kota Semarang yang akrab disapa Hendi itu pun menuturkan rasa bangganya, dan menyebut keberhasilan Microlibrary warak kayu menyabet penghargaan tingkat internasional merupakan hasil kolaborasi dari berbagai elemen.

SHAU Indonesia sebagai arsitektur bangunan, PT. Kayu Lapis Indonesia memasok kayu-kayu hasil olahan limbah pabrik yang sudah tidak terpakai, Pemerintah Kota Semarang  menyediakan lahan, perusahaan swasta menanggung biaya pembangunan, serta masyarakat yang ikut memilih melalui vote.

Perihal keterlibatan Pemerintah Daerah, Hendi, sapaan akrab Wali kota menerangkan jika peranan pemerintah daerah adalah dalam hal  penyediaan lahan pembangunan Microlibrary yang letaknya sangat strategis yaitu di pusat Kota Semarang.

“Pemerintah Kota Semarang diminta untuk menyediakan tempat atau lahan minimal seluas 300 meter persegi. Kebetulan kami sedang mengembangkan sebuah wilayah di daerah Semarang Selatan, yang sekarang terkenal dengan sebutan kampung pelangi, maka perihal lokasi tersebut kemudian kami sampaikan kepada pihak arsitek dan desain. Ternyata semua setuju,” terang Hendi.

BACA JUGA  Hendi Terus Upayakan Semarang Menuju Zero Stunting

Lebih lanjut dirinya berharap Microlibrary ini bisa memberi dampak yang baik kepada masyarakat. Selain menjadi ikon kebangkitan suatu wilayah yang dulunya kumuh menjadi menarik dan mengundang wisatawan untuk berkunjung.

“Kehadiran microlibrary bisa menjadi ikon yang luar biasa. Kebangkitan suatu wilayah yang dulunya kumuh, kemudian muncul menjadi tempat yang cukup menarik karena banyak wisatawan yang kemudian berbondong-bondong untuk datang ke sini,” lanjut Hendi.

Sementara itu Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Wishnutama Kusubandio menyambut baik terpilihnya Microlibrary Warak Kayu sebagai Popular Choice Winner.

“Saya berharap dengan memanfaatkan kayu sebagai bahan ramah lingkungan, dan teknik konstruksi dapat memberikan motivasi bagi para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif untuk bisa menghasilkan karya kreatif-inovatif. Sehingga dapat mendorong potensi pariwisata khususnya di Kota Semarang agar semakin meningkat dan menciptakan sustainable tourism,” ujar Wishnutama.(JB)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *