Ganjar Tegas Tolak Rencana Pemulangan ISIS

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. (doc)

SEMARANG, Jagaberita.com – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menanggapi isu rencana pemulangan Warga Negara Indonesia (WNI) yang terafiliasi dengan ISIS di luar negeri. Dengan tegas, Ganjar menolak rencana tersebut.

Hal itu disampaikan Ganjar di Semarang, Jumat (7/2). Menurut dia, rencana pemulangan eks ISIS itu perlu dipertimbangkan matang-matang.

“Meski ada warga Jateng yang juga terafiliasi dengan ISIS di luar negeri, namun saya tidak mengharapkan mereka kembali. Yang saya tunggu kembali ke tanah air itu WNI asal Jateng yang sukses di luar negeri. Bukan mereka (anggota ISIS),” kata Ganjar.

Menurut dia, Jawa Tengah selama ini sedang berupaya melakukan deradikalisasi kepada mereka yang terpapar paham radikalisme, khususnya manan narapidana kasus terorisme. Selama ini, ia selalu intens berkominikasi dengan para eks narapidana terorisme di Jawa Tengah yang jumlahnya cukup banyak.

“Dari cerita eks napiter itu, mereka mengatakan betapa bahayanya para eks teroris itu, apalagi kalau tidak ada pembinaan. Makanya kami ngurusi yang sudah ada saja, kami bina mereka. Itu saja sekarang butuh energi banyak, apalagi kalau ketambahan mereka,” tegasnya.

Menurut Ganjar, WNI anggota ISIS di luar negeri itu sudah bukan lagi tanggungjawab pemerintah. Apalagi mereka sudah dengan sengaja membakar paspor WNI.

“Saya kira kok perlu dipertimbangkan matang-matang untuk pengembalian mereka ke Indonesia,” pungkasnya.

Sekadar diketahui, wacana pemulangan WNI anggota ISIS di luar negeri mengemuka baru-baru ini. Sejumlah pihak mendukung pemerintah mengembalikan mereka ke tanah air, lainnya menolak karena menganggap mereka dapat menularkan paham radikalisme di tanah air. (JB)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *